Liga Jerman: Bayern 3-1 Moenchengladbach Inverted Winger sebagai Pusat Permainan Bayern

robbenribery

Berita Bola – Bayern Munich, pemangku gelar treble musim lalu, mengawali langkahnya di Bundesliga dengan mantap. Di hadapan pendukungnya sendiri, tim yang kini dilatih oleh Pep Guardiola ini melumat Borussia Moenchengladbach dengan skor 3-1. Meski masih ada beberapa faktor yang mesti dibenahi, terutama di lini pertahanan, Bayern sendiri tampil meyakinkan. Peralihan sistem dari 4-2-3-1 milik Jupp Heynckes ke 4-1-4-1 yang diusung oleh Guardiola pun perlahan-lahan mulai sempurna.

Beralih ke sistem baru, Bayern sendiri masih tetap tampil dengan memaksimalkan serangan dari sayap. Duet Ribery – Robben yang ditopang oleh kedua fullback tetap jadi potensi serangan tertajam Bayern.

Inverted Winger Sebagai Kunci Serangan dan Permainan

Meski tampil dengan formasi 4-1-4-1, formasi Bayern malah acap kali terlihat menggunakan 4-2-2-2. Duet Kroos – Schweinsteiger berada di lini tengah, Mandzukic dan Mueller kerap terlihat sejajar, sementara Ribery dan Robben dengan leluasa untuk turun naik di sisi lapangan.

Satu hal yang mesti diberi catatan khusus adalah bagaimana Guardiola menggunakan duet Ribery dan Robben, yaitu tidak hanya sebagai inverted winger yang menusuk ke dalam kotak penalti namun juga sebagai pengatur serangan, dan bahkan untuk menyelesaikan serangan itu sendiri.

Dalam pertandingan ini baik Schweinsteiger maupun Kroos hanya mengambil fungsi sebagai pemantul bola, dan Ribery–Robben lah yang acap kali menentukan kemana dan kapan serangan akan dilakukan. Inverted winger sebagai playmaker. Tak heran serangan yang dibangun dari lini belakang menuju lini tengah secara cepat dialirkan pada Ribery dan Robben.

Ribery dan Robben pun diberi keleluasaan oleh Guardiola untuk bergerak ke sumbu tengah lapangan, baik untuk menjemput bola maupun untuk melancarkan serangan. Namun, ini pun dilakukan dengan tidak simetris. Ribery lebih sering berposisi lebih dalam ketimbang Robben untuk menerima bola dari tengah lapangan, sementara Robben lebih sering “menggantung” di area sepertiga lapangan akhir.

Karena itu tak heran umpan dari flank ke flank –terutama dari Ribery ke Robben– acap terlihat pada pertandingan ini. Bahkan, di babak pertama saja baik Ribery maupun Robben sama-sama mengoleksi 7 umpan silang.

Sentralnya peran Ribery dan Robben juga terlihat dalam penyelesaian serangan. Bahkan, keduanya sering terlihat sebagai ujung tombak dan berposisi lebih “tinggi” ketimbang Mandzukic atau Muller. Mandzukic juga lebih sering mengambil peran untuk memberikan tekanan kepada kedua bek tengah sehingga Robben atau Ribery mendapatkan celah untuk menusuk masuk kotak penalti. Inilah yang terlihat di gol pertama dan kedua.

Pada proses gol pertama, adalah Mandzukic yang seakan mengalihkan perhatian kedua centerback Moenchengladbach. Ketika Ribery telah mengirimkan umpan ke kotak penalti, Mandzukic juga seolah berhenti dan membiarkan Robben bergerak masuk.

Sementara di gol kedua, Ribery lah yang gantian menerima umpan silang dari Robben dan melakukan attempts. Mandzukic cukup bergerak dari dalam untuk menyapu bola muntah dari kiper Gladbach, Ter Stegen.

Mueller yang Kehilangan Peran

Dengan Ribery dan Robben yang mengambil porsi cukup besar dalam permainan, satu pemain yang seakan kehilangan pengaruhnya dalam tim adalah Thomas Mueller (baca Thomas Mueller, si Penafsir ruang). Mueller yang pada pertandingan ini kerap berada sejajar dengan Mandzukic ini memang minim sekali memberikan pengaruh dalam pertandingan.

Bahkan, statistiknya di 45 menit pertama saja terbaca seperti ini: 17 sentuhan, 14 passing, dan 1 crossing. Tak ada key-passes, assist, atau attempts dengan memanfaatkan ruang-ruang sempit yang jadi kelebihan seorang Muller. Ini semua diperparah dengan ia yang tak mampu mencetak gol ketiga Bayern dari titik penalti. Tak heran, di menit ke-77 Guardiola menggantinya dengan Rafinha.

Dengan berdiri sejajar dengan Mandzukic, Muller sendiri seolah kehilangan keistimewaannya sebagai seorang penghubung antara lini tengah dan lini depan. Padahal, pada skema Heynckess, ia kerap digunakan untuk menerima umpan lambung dari Martinez atau Schweinsteiger, dan untuk membaca ruang dan mengirimkan umpan ke ruang kosong.

Menipisnya pengaruh Muller ini sedikit berbeda dengan lini tengah yang juga terkena imbas dari semakin bertambahnya pengaruh Robben–Ribbery. Schweinsteiger dan Kroos setidaknya masih memegang peran dengan jadi penghubung antara kedua centerback yang memang sering maju, bahkan hingga melewati garis tengah lapangan, dan kedua flank.

Jika dalam skema Heynckess, Schweini sering menentukan jalannya permainan dengan umpan lambungnya ke arah kotak penalti, maka kini ia dan Kroos lebih sering melakukan umpanumpan pendek ke pinggir lapangan. Sebagai gelandang, peran keduanya malah lebih terlihat saat Bayern berada dalam posisi bertahan atau menghadapi tekanan lawan.

Lini Pertahanan yang Mesti Dibenahi

Meski unggul dalam serangan, bukan berarti pertandingan berjalan mudah untuk Bayern Munich. Sebelum Alaba mencetak gol ketiga, Bayern terlihat rentan dalam menghadapi serangan balik. Skema satu gelandang bertahan dalam 4-1-4-1 berarti Schweini memiliki beban lebih berat dalam menahan serangan lawan.

Apalagi Dante, Alaba, atau Lahm sendiri memang lebih sering naik hingga melewati garis pertahanan. Alaba menjadi back-up Ribery di sayap lapangan saat winger asal Perancis itu bergerak ke tengah, sementara Lahm bekerjasama dengan Robben.

Akibatnya, berkali-kali Raffael berhasil menusuk kotak penalti, atau mengirimkan umpan pada Max Kruse. Demikian pula dengan Juan Arango dan Patrick Hermann yang juga bisa memanfaatkan ruang yang ditinggalkan Lahm dan Alaba.

Jika sebelumnya Schweini bekerja sama dengan Martinez dengan membagi dua area lapangan saat bertahan, kini ia jadi benteng pertama pertahanan. Skema 4-1-4-1 juga berarti ada 5 pemain menyerang yang dalam pertandingan ini belum kelihatan fungsinya dalam menjalankan pertahanan secara tim.

Menarik, karena Pep sendiri saat melatih Barcelona terkenal dengan instruksinya pada pemain depan untuk jadi lini pertahanan level pertama. Bahkan, dalam musim pertamanya menangani Barcelona, trio Henry-Messi-Eto’o melakukan lebih banyak pelanggaran ketimbang empat beknya di belakang. Gaya permainan seperti inilah yang mungkin akan terlihat di pertandingan-pertandingan ke depan, terutama saat menghadapi lawan yang lebih tangguh.

Kesimpulan

Menarik untuk mengamati perubahan taktikal yang terjadi pada Bayern Munich. Sentralnya peran Ribery dan Robben pada pertandingan ini sendiri, mesti diakui, juga dipermudah oleh Moenchengladbach yang bermain sempit dan lebih banyak menumpuk pemain di tengah lapangan. Bahkan, boleh dikatakan Ribery dan Robben kali ini memang mendapatkan lawan yang “pas” yang membiarkan mereka untuk bermain dengan kekuatan terbaiknya.

Terlepas dari hasil pertandingan, dalam laga kali ini terlihat bagaimana adanya dua transisi yang sedang terjadi. Bayern sedang beradaptasi dengan gaya taktikal Pep yang tanpa menggunakan dobel-pivot di tengah, sementara Guardiola pun bertransisi sebagai pelatih untuk memaksimalkan permainan melalui sayap lapangan. Satu hal yang memang jarang ia lakukan semasa jadi pelatih Barcelona.

Belum lagi mengingat fakta bahwa Bayern memiliki banyak stok pemain yang bisa digunakan jika ingin mengganti skema permainan. Masih ada Mueller, Martinez, Shaqiri, atau Goetze yang bisa digunakan Guardiola seandainya ia ingin bereksperimen.

Untungnya ini masih pertandingan pertama. Ada cukup banyak waktu bagi pecinta Bundesliga, suporter Bayern, maupun fans Guardiola untuk menyaksikan ide-ide liar Pep diwujudkan di lapangan. Apakah sentralnya peran dua inverted winger ini akan jadi signature style Pep di Bayern Munich? Patut ditunggu.

#AgenBola #AgentSBOBET #AgentIBCBET #AgentTangkas #AgenJudi #AgenBolaPialaDunia2014 #AgentAFB #Agent368Bet #AgenBolaTerpercaya #AgentCasino #PialaDunia #BeritaBola #PrediksiBola #PrediksiSkor #BursaTransfer #ligaChampions

Agen Bola, Agent SBOBET, Agent IBCBET, Agent Tangkas, Agen Judi, Agen Bola Piala Dunia 2014, Agent AFB, Agent 368Bet, Agen Bola Terpercaya, Agent Casino, PialaDunia, BeritaBola, PrediksiBola, Prediksi Skor, Bursa Transfer, Liga Champions